DAERAH

Vaksinasi Covid-19 di Sultra Resmi Dimulai, Gubernur Ali Mazi: Pastikan Setiap Sasaran Mendapat Vaksinasi Lengkap


Kendari, OborSultra.com – Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) resmi dimulai yang ditandai dengan seremoni Pencanangan Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Pemerintah Provinsi Sultra di aula RSUD Bahteramas, Kendari, Kamis, 14/1/2021.

Gubernur, Wakil Gubernur, Forkopimda, Sekretaris Daerah, serta sejumlah kepala OPD menghadiri kegiatan tersebut.

Terdapat 13 orang penerima vaksin perdana yang dilaksanakan Pemprov Sultra. Rektor Universitas Halu Oleo, Muhammad Zamrun menjadi orang pertama yang divaksin, disusul oleh Asisten Bidang Pemerintahan Pemprov Sultra, Basiran, dan perwakilan tenaga kesehatan dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Sultra, dr. Tety Yuniarty.

Baca Juga:

Selanjutnya, secara berturut-turut Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika, Ridwan Badallah, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi, La Ode Muhammad Ali Haswandy, dan Kepala Dinas Koperasi dan UMKM, Muhammad Yusuf.

Menyusul Ketua Persatuan Guru Republik Indonesia, Abdul Halim Momo, Kepala Bagian Kesra, Musdar, Kepala Bagian Rumah Tangga, Idris dan Kepala Seksi Perencanaan Dinas Kesehatan, Abdul Gafur A. Ismail. Lalu dari tari tokoh agama, masing-masing I Nyoman Sudiana (Hindu), Marthen Sambira (Kristen), dan Ni Made Budiasih (Budha).





Dalam laporannya, Plt Kepala Dinas Kesehatan Sultra, Usnia mengatakan pelaksanaan pencanangan vaksinasi Covid-19 di Sultra dan dilaksanakan secara serentak di 34 provinsi se-Indonesia merupakan instruksi menteri dalam negeri bertanggal 5 Januari 2021.

“Pelaksanaan di Sultra tersebar di dua daerah, yakni Kota Kendari dan Kabupaten Konawe, yang merupakan daerah penyangga Sultra,” jelas Plt. Kadis Kesehatan.

Mereka yang menjalani vaksinasi perdana di Sultra sebanyak 33 orang yang berasal dari kalangan pejabat dan tokoh agama, dengan masing-masing rincian 13 orang di Pemprov Sultra, 10 orang di Pemerintah Kota Kendari, dan 10 orang di Pemerintah Kabupaten Konawe.

Total jumlah tenaga kesehatan termasuk pejabat dan tokoh agama yang divaksin di Sultra pada periode pertama ini sebanyak 5.950 orang dengan rincian sebanyak 4.150 orang di Kota Kendari dan 1.800 orang di Kabupaten Konawe.

Ket. foto: Vaksinasi oleh perwakilan tenaga kesehatan dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Sultra, dr. Tety Yuniarty.(foto: Ewit).

Gubernur Sultra, Ali Mazi, dalam sambutannya mengungkapkan tanpa intervensi kesehatan yang cepat dan tepat, diperkirakan sebanyak 2,5 juta kasus Covid-19 akan memerlukan perawatan di rumah sakir di Indonesia dengan angka kematian yang diperkirakan mencapai 250 ribu kematian.

“Oleh karena itu, perlu segera dilakukan intervensi tidak hanya dari sisi penerapan protokol kesehatan, namun juga diperlukan intervensi lain yang efektif untuk memutuskan mata rantai penularan, yaitu melalui upaya vaksinasi,” jelas Gubernur.

Menurut Gubernur, vaksinasi bertujuan mengurangi penularan, menurunkan angka kesakitan dan kematian, mencapai kekebalan kelompok di masyarakat, dan melindungi masyarakat agar tetap produktif secara sosial dan ekonomi.

Pelaksanaan pencanangan vaksinasi Covid-19, kata Gubernur, menjadi penanda bahwa Pemprov Sultra siap melaksanakan dan menyukseskan pelaksanaan vaksinasi Covid-19. Gubernur meminta agar Satgas Covid-19, dinas kesehatan, dan seluruh stakeholder baik di pemerintah provinsi, kabupaten/kota, serta seluruh komponen masyarakat untuk semangat berpartisipasi dalam menyukseskan kegiatan vaksinasi Covid-19.

“Pastikan setiap sasaran mendapatkan vaksinasi Covid-19 lengkap, sesuai dengan yang dianjurkan dengan kualitas pelayanan yang baik,” tegas Gubernur.

Gubernur juga menyampaikan terima kasih kepada para penerima vaksin perdana yang secara sukarela mau melakukan vaksinasi. Harapannya, dengan kesediaan para penerima vaksin perdana ini dapat menghilangkan keraguan dan kekhawatiran sebagian masyarakat tentang vaksin Covid-19, akibat adanya berita-berita hoaks yang menyesatkan.

“Tak lupa saya berpesan kerpada kita semua, tetap patuhi protokol kesehatan dalam melaksanakan aktifitas sosial sehari-hari. Tetap jaga diri, keluarga, dan masyarakat untuk kesehatan, keselamatan, dan kebaikan bersama,” tutup Gubernur.(*ema)

Tinggalkan Balasan

Berita Terkait


Back to top button
Close