INTERNASIONAL

Infografis: Bendera Afghanistan Dari Masa ke Masa

"Bendera Afghanistan telah berganti atau dimodifikasi setidaknya 18 kali selama 100 tahun terakhir."


Taliban bermaksud untuk mengganti bendera nasional Afghanistan dengan panji putih bertuliskan kalimat Tauhid “La ilah ila Allah, Mohammad rasoul Allah” (Tidak ada Tuhan selain Tuhan dan Muhammad adalah utusan Tuhan) setelah merebut kembali negara itu pada hari Minggu (15/8/2021).

Penggantian bendera Afghanistan telah memicu protes di setidaknya dua kota Afghanistan, dengan setidaknya tiga orang tewas di kota timur Jalalabad selama protes anti-Taliban. Dalam sebuah video yang menjadi viral di media sosial, pengunjuk rasa di Jalalabad mencoba memasang bendera pemerintah di jembatan penyeberangan jalan yang ramai setelah diganti dengan spanduk Taliban.


Ini bukan pertama kalinya bendera Afghanistan berubah.

Baca Juga:

Sejak Emirat Afghanistan menjadi sepenuhnya independen dari Inggris lebih dari 100 tahun yang lalu, benderanya telah berubah setidaknya 18 kali.

Inilah kisah tentang bagaimana bendera Afghanistan telah berkembang selama 100 tahun terakhir.

 

1901-1919
Habibullah Khan memerintah Emirat Afghanistan, protektorat Inggris. Dia memodifikasi bendera hitam pekat ayahnya dengan segel yang menunjukkan sebuah masjid di atas dua pedang bersilang, dikelilingi oleh karangan bunga.

1921
Emirat Afghanistan menjadi sepenuhnya independen dari Inggris di bawah Pangeran Amanullah Khan. Masjid di tengah segel adalah simbol yang berulang, seperti halnya pedang yang disilangkan. Amanullah mengganti karangan bunga dengan oktagram yang memancar dan membuat pedang lebih kecil.

1926
Raja Amanullah mendeklarasikan Kerajaan Afghanistan pada tahun 1926. Perubahan bendera dan lambang. Oktagram diganti dengan karangan bunga, pedang dilepas dan masjid sekarang menyoroti mihrab (ceruk sholat) yang menghadap ke Mekah. Amanullah memiliki beberapa kali bendera selama pemerintahannya.

 

1929
Amanullah melarikan diri dari pemberontakan melawan dia, memahkotai saudaranya yang turun tahta beberapa hari kemudian. Afghanistan menjadi emirat di bawah Habibullah Kalakani. Bendera berubah menjadi tiga warna yang mirip dengan bendera yang dikibarkan oleh pasukan Mongol pada abad ke-13.

1929
Sepupu Amanullah, Mohammed Nadir Shah memimpin pemberontakan suku, mendeklarasikan kerajaan sekali lagi di bawahnya. Bendera berubah menjadi tiga warna yang dikibarkan sebentar di bawah Amanullah, hitam untuk masa lalu, merah mewakili darah yang ditumpahkan untuk kebebasan, dan hijau, kemakmuran. Stempel asli Amanullah ada di tengah.

1933
Nadir dibunuh, putranya Mohammed Zahir menjadi raja, membawa stabilitas. Dia menyimpan bendera terakhir ayahnya. Di dalamnya, segel berubah, dengan masjid dari bendera pertama kerajaan di atas tahun Hijriah pemerintahan Nadir dimulai, dikelilingi oleh berkas gandum.

1973
Sepupu Zahir, Mohammed Daoud Khan, menggulingkannya dalam kudeta militer dan menjadikan Afghanistan sebuah republik di bawahnya. Selama hampir satu tahun, bendera tersebut sebagian besar tetap sama, dengan penghapusan tanggal dinasti Nadir.

 

1974
Bendera republik berubah, mempertahankan warna tetapi mengubah orientasinya. Seekor elang di sudut melebarkan sayapnya untuk menunjukkan mihrab di dadanya dan dikelilingi oleh berkas gandum.

1978
Daoud tewas dalam kudeta komunis, Nur Mohammad Taraki menjadi presiden. Mula-mula, segel diturunkan dari bendera, kemudian berubah menjadi bendera merah dengan segel di sudut. Kata “Khalq” (rakyat) dikelilingi oleh gandum dan pita memuji kudeta di bawahnya. Selain pujian, orang-orang tidak senang dengan penguasa mereka, dan negara menjadi tidak stabil.

1979-1980
Taraki dibunuh pada September 1979 oleh Hafizullah Amin, yang mengambil alih. Uni Soviet menyerang pada bulan Desember untuk “mendukung” rezim komunis, menjadikan Babrak Karmal sebagai presiden. Perubahan bendera dan segel pada tahun 1980. Stempel baru adalah matahari terbit di atas mihrab di lapangan hijau dengan buku terbuka. Bintang komunis merah dan roda gigi yang mewakili industri berada di puncak karangan bunga gandum.

1986
Karmal disingkirkan, Mohammad Najibullah menjadi presiden negara boneka Soviet. Perlawanan terhadap pemerintah dan Soviet tumbuh dalam kekuatan sekitar 90.000 pejuang Mujahidin. Perubahan segel, menghapus bintang merah dan buku (dianggap Manifesto Komunis) dan menggerakkan roda gigi ke bawah.

 

April 1992
Tiga tahun setelah Soviet pergi, Mujahidin Ahmad Shah Massoud merebut Kabul. Pada bulan Juni, Burhanuddin Rabbani menjadi presiden sebuah negara Islam. Pada bulan Desember, bendera berubah. Warnanya menyerupai bendera banyak negara Muslim lainnya, stempelnya adalah masjid Amanullah dan gandum Nadir, pedang yang melambangkan kemenangan Mujahidin mengelilinginya dan Syahadat berada di atasnya.

1994
Ketidakbahagiaan dengan pemerintahan Rabbani meningkat dan kudeta dicoba pada bulan Januari, melemahkan pemerintahannya. Taliban muncul pada bulan Oktober, menjanjikan perdamaian. Segera merebut barat daya dan berbaris di Kabul.

1996
Taliban merebut Kabul setelah dua tahun pertempuran, menyatakan Afghanistan sebagai emirat Islam, dan mengubah bendera menjadi putih solid pada awalnya, kemudian menambahkan Syahadat yang ditulis dalam warna hitam setahun kemudian.

1997
Pada tahun 1997, pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden kembali ke Afghanistan dan menjadi dekat dengan Mullah Omar, pemimpin Taliban.

September 2001
Pembajak menabrakkan empat pesawat komersial ke World Trade Center di New York, Pentagon dan lapangan Pennsylvania.

AS menyalahkan al-Qaeda dan menuntut bin Laden dari Taliban, yang mengatakan akan memberikan dia ke negara netral. AS menolak dan, dengan Inggris, mulai mengebom Afghanistan pada bulan Oktober.

November 2001
Aliansi Utara anti-Taliban, termasuk pemerintah Rabbani, merebut Kabul dari Taliban. Bendera dan stempel Rabbani dipulihkan dengan Syahadat yang ditambahkan dengan warna biru. Taliban mundur untuk melakukan kampanye panjang melawan pasukan Barat dan pemerintah Kabul.

2002
Sebulan setelah Hamid Karzai ditunjuk untuk memimpin pemerintah transisi yang didukung AS selama dua tahun, bendera kembali ke warna era Zaher dan lambang ke lambang 1992 dengan pedang dihapus. Loya Jirga (Afghanistan grand assembly) pada bulan Juni membuat lambang emas, bukan putih.

 

Oktober 2004
Karzai menjadi presiden setelah pemilihan yang disengketakan. Afghanistan dinyatakan sebagai republik Islam dengan presiden yang sangat berkuasa. Dia memenangkan pemilihan lain yang disengketakan pada tahun 2009.

Agustus 2013
Menjelang akhir pemerintahan Karzai, sebuah bendera tweak diresmikan. Emblem putih lebih besar, tumpang tindih dengan pita hitam dan hijau, dan beberapa detail ditambahkan.

September 2014
Ashraf Ghani menjadi presiden setelah dua putaran pemungutan suara dalam pemilihan yang disengketakan oleh saingannya, Abdullah Abdullah. Skenario berulang pada September 2019.

Februari 2020
AS dan Taliban menandatangani “perjanjian untuk membawa perdamaian” ke Afghanistan setelah lebih dari 18 tahun perang.

2021
Pasukan AS dan NATO mulai menarik diri dari Afghanistan pada Juli, meninggalkan kekosongan kekuasaan yang memfasilitasi kemajuan Taliban. Pada bulan Agustus, Ghani melarikan diri dari Afghanistan. Taliban memperkenalkan kembali panji putihnya.

SUMBER: AL JAZEERA



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker