DAERAH

Kronologis Penyekapan Bidan dan Perawat di Angkot Oleh Rampok Budiman


Jakarta, OborSultra.com – Seorang bidan berinisial SR dan rekannya perawat, RP mengaku disekap oleh 2 pria tak dikenal selama perjalanannya pulang dari Cimanggis, Depok ke Citeureup, Bogor, Minggu (21/6/2020) lalu.

SR mengaku, ia dan RP baru saja selesai dinas sore di salah 1 rumah sakit swasta di Cimanggis saat itu.

Ketika menumpang angkot menuju ke kediaman masing-masing, mereka mendadak disekap oleh dua pria tak dikenal. Penyekapan berlangsung selama 4 jam.

Korban bercerita mengenai berbagai hal yang terjadi selama 4 jam itu.

Setelah perjalanan berlangsung beberapa waktu, RP memberi aba-aba bagi sopir angkot untuk turun. Ia pun beringsut ingin keluar. Namun, sopir bergeming.

“Sopirnya tetap jalan dan pintunya dikunci. Kita langsung didorong, tengkurap di bawah. Tubuh saya terjepit di antara sound system mobil di belakang,” ungkap SR.

Wajah mereka menghadap ke lantai mobil. Tubuh mereka ditutup kain oleh 2 laki-laki tak dikenal itu.

Kaki para pria itu menindih punggung mereka. Rasa sesak bertambah karena mereka masih mengenakan masker di wajah.

“Saya waktu di tengah jalan sudah seperti tidak sadarkan diri. Lemas banget tertutup begitu,” ujar SR.

Setelah disekap beberapa saat, SR dan RP menyadari bahwa dua pria tak dikenal itu merupakan perampok yang ingin merampas harta mereka.

Sempat ada tarik-ulur karena kedua perempuan itu, mulanya masih mencoba mempertahankan harta mereka. Kemudian, perampok itu melancarkan ancaman dan mulai melakukan kekerasan, termasuk kekerasan seksual.

“Kalian sayang uang atau nyawa?” ancam para perampok yang menekankan gunting ke arah tubuh SR dan RP.

“Katanya tidak akan dipulangkan sampai besok-besoknya pun enggak bakal disuruh keluar, katanya gitu,” ujar SR.

Para korban masih menolak memberikan seluruh hartanya dan memberi tahu nomor PIN ATM yang diincar pelaku.

Perampok itu langsung melecehkan kedua perempuan secara seksual. SR dan RP refleks menangkis tangan mereka.

“Kepada saya dia bilang, ‘diam enggak!’. Kemudian perut saya ditekan dengan gunting,” kata SR.

“Akhirnya kita takut sampai diancam dengan bahasa tidak sopan, seperti akan diperkosa sampai dibunuh,” ungkapnya.

Menyerah, akhirnya SR dan RP pilih merelakan sejumlah barang berharga mereka berpindah tangan.

SR merelakan ponselnya dirampas beserta uang Rp 100.000 dari dompetnya serta kalung dan anting yang ia kenakan.

Sementara itu, RP kehilangan ponsel, uang Rp 500.000 di dompet, serta saldo ATM sebesar Rp 2,8 juta.

Namun demikian, barang lain yang dibawa dalam tas kedua perempuan itu tak digondol kabur.

Selama penyekapan, SR merasa ada tingkah yang janggal pada para perampok itu.

“Mereka itu penjahat kok kayak ada sisi baiknya,” jelas dia seperti dilansir dari Kompas.

“Pas saya bilang besok dinas pagi di rumah sakit, dia (perampok) malah bilang ‘nanti kita antar sampai dekat rumah’,” kata SR.

“Jadi kayak masih ada negosiasi. Makanya kita mikir, ini tuh apa sih? Kami enggak ngerti.” Ujar SR.

Para perampok, di akhir episode penyekapan itu, juga sempat menceramahi para korban dengan nasihat berbau agama.

Sebelumnya, perampok itu juga menghardik SR ketika bidan tersebut menyerukan nama Tuhan.

“Saya kayak pengin tertawa saat bapaknya bilang, ‘kalian itu makanya sholat, berdoa. Ini jadinya kalian yang kena’,” kenang SR.

Para perampok hendak menurunkan korbannya di Jalan Mayor Oking dekat Pasar Cibinong pada pukul 02.00 dini hari.

Jelang tiba di lokasi, simpati para perampok justru bertambah. Barang-barang dalam tas SR dan RP yang sempat digeledah kembali mereka masukkan ke dalam tas dan dipulangkan kepada 2 perempuan malang itu.

“(Barang-barang di tas) tidak akan diambil, semuanya nanti saya balikin, kecuali uang dan barang-barang berharga itu,” lanjut SR menirukan ungkapan perampok itu.

“Di dompet itu, semua uang diambil, tapi kartu-kartunya dibalikin, Mas. Bahkan kartu ATM yang sempat dia gesek punya RP juga dibalikin lagi,” kata dia seperti tak percaya.

Tak berhenti di situ, para perampok juga menyisakan Rp 150.000 dari duit yang mereka rampas sebagai bekal ongkos pulang bagi SR dan RP.

“Kebetulan kaki saya kan ada di kolong bangkunya, terus saya mau bangun kan susah. Terus, perampoknya malah tanya, ‘bisa enggak? Sandalnya mana?'”

Para perampok itu malah yang merunduk dan merangkak mencari sandal bidan dan perawat itu di kolong jok.

“Ini, pakai, duduk yang rapi,” ungkap SR menirukan adegan para perampok menyodorkan alas kaki kepada mereka yang kehabisan tenaga.

“Pas kita turun, dia langsung suruh kita jalan ke depan. Betul-betul disuruh jalan ke depan, karena di depan itu jalan raya,” ujar SR.(*ard)

Tinggalkan Balasan

Berita Terkait


Back to top button
error: Content is protected !!
Close